10/21/12

Sejarah Perang Makassar

PERANG MAKASSAR

Apabila suasana yang agak tenang setelah "perang laut" dipergunakan oleh Sultan
Agung Mataram untuk menaklukkan Giri, maka Belanda menggunakan suasana ini
untuk menaklukkan Kesultanan Hasanuddin di Makasar. Konfrontasi antara kekuasaan
Hasanuddin dengan Belanda telah berjalan agak lama, yaitu sejak Hasanuddin mampu
menyatukan semua sultan-sultan Makasar dan Bugis di bawah satu panji-panji Islam.
Kesatuan ini menumbuhkan kekuatan yang dapat menyaingi kekuatan Belanda di laut
Jawa dan bahkan di laut Maluku dalam perdagangan rempah-rempah.

Konfrontasi Belanda-Hasanuddin menyulut perang terbuka di antara kedua kekuatan
tersebut. Pada tahun 1633, Belanda mengepung pelabuhan Makasar dengan jalan
blokade dan sabotase, tetapi sia-sia. Sebab kekuatan pasukan Sultan Hasanuddin mampu
mendobrak blokade itu dan mematahkan semua sabotase yang dilakukan Belanda.
Kegagalan ini mendorong pihak Belanda mengadakan damai dengan Sultan.
Kemudian pada tahnn 1654 sekali lagi Belanda-Kristen mengerahkan armadanya yang
besar untuk menyerang Makasar. Pertempuran berkobar dengan dahsyat, tetapi berkat
keberanian tentara Islam Hasanuddin berhasil memukul mundur dan memporakperandakan
armada Belanda-Kristen. Dan untuk kesekian kalinya Belanda mengajak
damai dengan Sultan.

Dari kegagalan penyerangan yang kedua ini, Belanda mempelajari dengan sungguhsungguh
tentang kondisi psikologis dan politik Kesultanan Hasanuddin. Akhirnya
didapatkan bahwa kekuasaan Sultan Hasanuddin Makasar sangat tidak disenangi oleh
sultan-sultan bawahannya dari Bugis. Ketidak-senangan ini dipergunakan sebaikbaiknya
oleh Belanda dengan jalan mengundang Aru Palaka, Sultan Bugis di Bone
untuk datang ke Batavia dalam rangka kerjasama, politik dan militer. Pertemuan antara
Aru Palaka dengan Gubernur Jenderal Brouwer menghasilkan perjanjian kerjasama
politik-militer, yaitu Aru Palaka dan Belanda akan bersama-sama menyerang Makasar;
dan jika serangan ini berhasil mengalahkan Makasar, maka Aru Palaka akan diangkat
menjadi Sultan Bugis di Bone secara penuh dan bersahabat hanya dengan Belanda.
Pada tahun 1666 armada laut Belanda yang berkekuatan 20 buah kapal dengan prajurit
600 orang, dibawah pimpinan Laksamana Cornelis Speelman menyerang pasukan
Makasar dari laut dan pasukan Aru Palaka Bone yang dipersenjatai oleh Belanda
menyerang dari arah darat melalui Sopeng. Menghadapi serangan dari dua jurusan
pasukan Sultan Hasanuddin bertekad bulat untuk mati syahid, mempertahankan Islam
dan kehormatan kaum muslimin. Pertempuran dahsyat terjadi, perang tanding antara
pasukan Makasar dengan pasukan Aru Palaka berjalan sangat mengerikan dan pasukan
Belanda secara gencar menembakkan meriam-meriamnya dari laut, sehingga korban
berjatuhan tak terhingga banyaknya, terutama di pihak pasukan Makasar.

Dalam kondisi yang demikian, Sultan Hasanuddin mengundurkan pasukannya sambil
melakukan konsolidasi yang lebih baik. Setelah konsolidasi dilakukan, pertempuran
dimulai lagi dengan penuh semangat mati syahid. Tetapi karena kekuatan tak seimbang,
baik dalam bentuk jumlah pasukan maupun persenjataan, akhirnya pada tahun 1667
menyerahlah Sultan Hasanuddin. Penyerahan Sultan ini tertuang dalam "Perjanjian
Bongaya". Dalam isi perjanjian ini disebutkan bahwa daerah-daerah taklukan Sultan
Hasanuddin seperti Ternate, Sumbawa dan Buton kepada Belanda. Aru Palaka menjadi
Sultan di Bone dengan daerah yang lebih luas dan senantiasa dalam perlindungan
Belanda. Sedangkan Sultan Hasanuddin hanya memperoleh daerah Goa dan kota
Makasar saja.
Kekalahan Makasar ini, mengakibatkan banyak di antara para pejuang dan panglima
pasukan Sultan Hasanuddin ini yang berhijrah ke Jawa, seperti Kraeng Galesung dengan
pasukannya yang menggabungkan diri dengan Trunojoyo di Jawa Timur dan sebagian
lagi dibawah seorang ulama besar Syekh Yusuf menggabungkan diri dengan pasukan
Sultan Ageng Tirtayasa di Banten dalam melawan Belanda.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment